Jika berbicara tentang tokoh-tokoh yang mewarnai hiruk-pikuk musikalisasi IPB, rasanya tak akan lengkap jika orang yang akan kita bahas ini tidak turut digunjingkan. Pria berperawakan bak Jack The Skeleton ini adalah pita suara yang memecah keheningan kampus pertanian dengan gemuruh vokalnya. Hadirin yang berbahagia, mari kita sambut dengan acungan telunjuk dan kelingking, Limas Agung. Mungkin tak ada yang menyangka sebelumnya, bahwa lelaki yang menggemari warna kuning ini (frame kacamatanya ada warna kuning, sepatunya bermotif kuning, hingga warna tasnya juga kuning) adalah punggawa musik cadas IPB. Di sela kesibukannya menyelesaikan tugas akhir dan berkarya di dua bandnya yang avant-garde, Limpy (begitu ia sering disapa) sempat bertutur tentang hubungan musik dan dunia pertanian, pengalaman pertamanya dengan musik metal, hingga kritik terhadap organisasi musik kebanggaan institut pertanian kita, Music Agriculture X-pression (MAX!!).

Sebagai mahasiswa Fakultas Pertanian sekaligus metalhead, mnurut lu ada ga

hubungan antara pertanian dan musik?
Pertanyaannya susah nih. Kagak ada hubungannya kata gue [tertawa] Kagak ada hubungannya. Gue ga bisa menemukan hubungan antara musik dan pertanian
Apakah musik penting buat pertanian? atau apa pertanian itu penting buat musik?
Kalo pertanian penting lah buat musik, karena kalo g ada petani, ga ada makanan, kalo ga ada makanan kita mana bisa bermusik
Terus musik penting ga buat pertanian?
Musik penting ga buat pertanian? [diam lama] ga ada hubungannya kayanya

Jadi ga penting?
Jadi musik sebagai apa? Alternatif pangan? Jadi kita ga usah makan,makan musik aja [tertawa]
Cita-cita lu sebenernya apa sih lim?
Cita-cita [diam lama] pengen punya usaha sendiri
Di bidang?
Di bidang apa aja,kalo bisa di bidang pertanian. Tapi di sisi lain bermain musik juga
Lu Cuma denger musik metal atau gimana?
Ngga, hampir semua musik gue dengerin. Tapi dibilang semua genre juga nggak, jadi cuma beberapa genre yang gue suka. Metal gue suka, pop-punk suka, pop juga ada yang suka. Oh berarti bukan genre ya, berarti tergantung musiknya. Dari semua genre gue suka tapi kalo musiknya ga bagus gue ga suka.
Pop apa yg lu suka?
Pop banyak yg gw suka, misalnya [diam lama] tadi siang gw dengerin [diam lama] oh pop [diam lagi] kalo pop [diam lagi] eu [diam lagi] memes, jazz juga suka jazz
Jazz yg mana?
Andien, Bitch Slap (lagu Slipknot) [tertawa]
Sejak kapan lu suka metal?
Suka musik metal dari semenjak umur 17. Umur 17 mulai suka karena ada yg menginfluence
Siapa yg menginspirasi?
Namanya Charlie
Yang sekarang maen di ST12 itu?
Bukan [tertawa] pokoknya ada anak yang namanya Charlie, ketemunya di motivasi camp training gitu, di puncak kalo ga salah waktu itu. Ada badan yang ngadain motivasi training, gw ikut, terus ketemu dia. Anaknya keren. Dia ngeband, jadi gue termotivasi

Cowo?
Cowo, Charlie
Keren? ganteng?
[tertawa]
Lagu apa yang dia kasih ke lu waktu itu?
Oh dulu dia sukanya System Of A Down. Gara-gara dia denger itu gue jadi denger System Of A Down. Terus setelah System Of A Down gue coba yang lebih berat lagi, gue denger Slipknot
Apa aja band lu sekarang?
Unholy Vein sama Failed Plastic Surgery
Sebelumnya?
Sebelumnya Nine Foul Out [tertawa]
Sampai skarng Nine Foul Out masih jalan?
Nggak. Kalo masih jalan mungkin jadi saingannya Finding Nadia [tertawa]
Kenapa ga jalan lagi?
Karena di dalam Nine Foul Out itu orang-orangnya beda, kecintaan terhadap musik juga beda-beda, jadi ga semuanya segitu cinta sama musik seperti gue gitu. Jadi ada yang lebih fokus ke yang lain, ada yg jenuh bermusik [ikiw ketawa] sedangkan gue masih terus bermusik, jadinya bubar, ga jalan. Mungkn yang masih konsisten bermusik cuma riki (ikiw) dan Kentung doang, lalu kami bikin Failed Plastic Surgery
Lalu gimana cerita tentang Unholy Vein?
Mulanya gue ngajakin Van maen metal “bawain lagu hyginia yu, Bless The Fall” ayo kata dia. Eh besok-besoknya dia ngajakin masuk ke band Unholy Vein yang dia baru bentuk sama temen-temennya di Cibinong, ya udah terus gue nyanyi di UV, terus Van-nya keluar sekarang
Kenapa?
Dia kayanya pengen [diam lama] eu pengen [diam lagi] kbanyakan band kayanya dia. Jadi dia pengen kurangin, biar dia bisa beraktivitas kayak waktu dulu pas jaman-jamannya masih dikit bandnya, atau pas dia ga ada band, jadi bebas hidup dia, ga banyak mikir, jadinya keluar. Tapi itu dari sudut pandang gue ya, gue nangkepnya kaya gitu. Terus dari UV-nya tersendat, karena yang produktif bikin lagu kan Van, jadi kita agak pincang, nyari gitaris baru susah. Tapi sekarang udah dapet, jadi mau dibangun ulang
Siapa?
Eu, tapi itu belum bisa dipublikasikan

Sebentar lagi lu jadi sarjana pertanian. Apa rencana lu kedepan?
Rencana ke depannya mau kerja lah. Kerja, nyari duit, kawin
Bagaimana dengan karir bermusik?
Sebenarnya gue juga udah mikirin ini kalo udah kerja. Mau gimana, mau band mana yang dilanjutkan, mana yang ga dilanjutkan, tergantung gue dapet kerja dimana. kalo gue dapet kerja di Jakarta, UV tetep jalan, sama Failed Plastic Surgery mungkin. Kalo yang lainnya ga tersendat di jarak
Kalo kerja di Papua gimana?
Mungkn bikin band baru di Papua [tertawa] (uuuuuuuh, growl)
Gue ketemu sama Limpy di sebuah organisasi keren bernama MAX!!. Lu pernah aktif disana, terus kenapa mengurangi aktifitas di MAX!!?
Menurut gue wajar karena kalo mahasiswa tingkat akhir lebih fokus ke tugas akhirnya
Gimana pandangan lu terhadap MAX!! dan musik di IPB?
Gue punya pandangan sendiri terhadap MAX!!. Sekarng gue mengkotakkan MAX!! jadi 2 bagian. Bagian pertama itu MAX!! generasi awal. Generasi awal menurut gue bagus banget karena idealismenya masih tinggi, dia memperjuangkan musik di kampus. Sedangkan yang kelompok kedua, generasi skarng, idealisme itu kayanya udah mulai dilupakan. Sudah mulai dilupakan, belum dilupakan loh. Di makrab-makrab masih sering diumbar-umbar “pertahankan musik” segala macem kan, tapi kayanya di anak-anak jaman sekarang idealismenya masih kurang dipertahankan, udah mulai luntur. Kekeluargaannya juga mulai berkurang, menurut gue loh
Kelunturan yang lu maksud terlihat dari mana?
Dari anak-anak MAX!!-nya. Kan ada 2 yang gue bilang tadi, yang satu pertahankan musik, yang satu lagi kekeluargaan. Kekeluargaan kayanya masih kurang karena yang gue liat anak-anak sekarang ngegeng-ngegeng jadi punya kelompok-kelompok. Jadi menurut gue di MAX!! kalo masih mau kokoh kekeluargaannya, ngegeng itu mesti diapusin karena kalo misalnya ada anak baru, baru dateng dia bakal bingung “kok ngegeng-ngegeng, gue kayanya ga dapet geng, gue ga ada temen di MAX!!, ah jadi maels deh” jadi mesti diapusin. Beda sama generasi pertama, kalo generasi pertama semuanya membaur, karena visinya satu kan idealisme, mempertahankan musik yang gue bilang tadi
Generasi pertama yang lu maksud itu siapa?
Sampe 42 gue liat masih kompak, angkatan 1 sama 2
Lu sndiri angkatan berapa?
Angkatan 4
Lu angkatan 43 di IPB, lazimnya masuk MAX!! angkatan 3 berarti. Kenapa masuk angkatan 4?
Dulu pengen ikut cuman telat daftar, jadi suruh daftar taun depannya
Gimana image IPB yang lu idam-idamkan?
Pengen imagenya tuh berprestasi. Pengennya kampus yang ketika udah masuk dunia kerjanya tuh lulusan IPB bagus
Nyatanya?
Bagus, tapi klo di-compare sama UI, sama ITB, IPB masih dinomorduakan lah menurut gue

Kalo di bidang apresiasi musik, cita-cita lu terhadap pelaksanaan apresiasi musik d IPB gimana?

Cita-citanya pengennya ipb jg punya event gede sendiri, yang sampe sekarng belum tercapai
Dan lu udah berusaha mewujudkannya?
Udah berusaha, tapi masih kecil usaha gue. Usaha gue paling bantu di kepanitian MAX!!. Tapi MAX!! belum berhasil membuat acara gede di bidang musik
Kenapa?
Menurut gue Mungkin karena yang tadi kali ya, kurang kompak. Kalo di UI kayanya mereka kompak dan konsisten, kalo mau bikin acara, ga ada yang namanya bolos, rapat datang terus. Abis itu kita juga kurng total. Tapi mungkin kendala utamanya kayanya sponsor. Kayanya kalo di IPB tu perusahaan besar nganggap IPB tempat yang kurang baik buat investasi. Jadi kendala utamanya sih di sponsor kata gue
Kenapa kita harus bangga dengan acara besar?
Kan bisa memperbesar nama kampus
Lalu dengan memperbesar nama kampus?
Berprestasi. Sebenarnya ada analoginya. Di dunia kerja kan lu bkin proposal, bkin event, meluncurkan produk, berarti secara ga langsung lu hebat ‘”wah IPB event besarnya apa nih? Dia berhasil melaksanakan ini, dulu.” Bisa dianalogikan gitu. Nangkep ga maksud gue? Misalnya anak UI,dia berhasil ngepanitiain JGTC, wah gede. mungkn kalo direkrut di perusahaan gue bisa berhasil meluncurkan produk, sukses.
Itu kan kalo misalnya kita cari kerja. Tapi kan IPB menekankan mahasiswa lulusannya buat jadi entrepreneur. Gimana korelasi pembuatan acara gede itu dengan pencapaian visi IPB untuk mencetak entrepreneur muda?
Kan kalo ga di perusahaan kan kita juga bisa. Maksudnya ga cuma di perusahaan aja, secara entrepreneur kita juga bisa. Tadi cuma contoh aja, kalo di dunia kerja tu sperti itu
Ada pesan-pesan untuk adik-adik kelas di IPB? Limpy kan udah paling tua di kampus. [tertaawa]
Tetap bermusik,dan jangan membuat band, don’t start a band [tertawa]
Kenapa?
Karena sudah banyak [tertawa]
Jadi harus gimana?
Jadi harus jadi konsumen aja, jangan bikin band. Tetaplah dengar Unholy Vein dan Failed Plastic Surgery
Karena?
Karena bisa menginspirasi

1. Untuk mengakses akun Facebook Limpy, silahkan ikuti tautan ini
http://www.facebook.com/limpygrowler
2. Untuk berkunjung ke laman resmi band Unholy Vein, silahkan klik tautan berikut http://www.myspace.com/unholyvein
3. Untuk mengakses situs resmi Fakultas Pertanian IPB, silahkan menuju link ini http://www.faperta.ipb.ac.id/


Comments

Name (required)

Email (required)

Website

Speak your mind